Kamis, 12 Januari 2012

Elegi

Simpai Rumput
Taken with SONY DSC W220 CyberShot DigiCam | Pixlr-o-matic editing

Aku bisa melihatmu, masih bisa. Kau yang menggerai rambut diantara tetalian rumput. Menari, menuai rindu di kelopak mentari. Dan aku masih mengenangmu, dalam elegi. Tentang asa, tentang cinta, tentang harapan. Kami, aku dan kamu melebur menjadi-jadi. Dan, aku masih bisa melihatmu, kini pergi meninggalkan pelangi kemudian hilang dan tak kembali.

20 komentar:

  1. Aaah si abang, aku tahu kamu lagi kasmaran ~(^_^)~ Semangat bang! ;)

    BalasHapus
  2. Daka,, jepretannya keren2 :)
    oiya, lg kasmaran ya? Asyiikkk :D

    BalasHapus
  3. maaf..
    tapi untuk pertama kalinya, saya kurang suka photonya :(
    mngkn krn efect-nya kebanyakan :(

    #ditulis dengan berat hati

    BalasHapus
  4. kenapa saya lebih kurang srek sama tulisannya ya mbak #pengakuan

    BalasHapus
  5. keren sob :)
    salam kenal ..
    kalo ada waktu luang singgah ke blog saya ..
    coment and follow ..
    http://peluru-tajam.blogspot.com

    BalasHapus
  6. saya juga ga tahu arti elegi Dak? butuh kamus

    BalasHapus
  7. looh pergi kemana?lg tanen yaa,
    =D
    mg dia cpt kembali ya

    BalasHapus
  8. bagus banget kata-katanya..
    ijin follow kembali ya, salam kenal sob :)

    BalasHapus
  9. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  10. Daka gitu, ya, sekarang. Editing photo-nya pakai bingkai-bingkai segala, bikin foto jadi nggak natural. :)

    *tolong hapus komentar dari KIR AMPHIBIST, salah akun tadi (bukan akun saya).

    BalasHapus
  11. Elegi itu siapa, temen ya? ato pacar? wkwkwk

    BalasHapus
  12. daka, bagus keren!
    aku suka postinganmu yang ini!

    BalasHapus

Silakan tulis komentar, saran, dan kritik di kolom bawah ini: