Sabtu, 14 Januari 2012

Bercumbu

The Door
Taken with SONY DSC W220 CyberShot | Picasa editing
Kembalilah, saat Ayahmu beranjak tidur. Kemarilah, ketika Ibumu berhenti bercumbu. Kesinilah, ketika hatimu beradu dan mengadu. Aku tahu, jelas tahu. Kau bukan gadis beranak sepuluh, kau hanya peranakan waktu. Aku masih bercumbu denganmu, menikmati garis demi garis wajahmu. Mendengar desahmu di ujung sendu.

Ya, teruskan. Sampai maut di sudut melagu. Sampai hati ini terlaku karenamu. Saat satu demi satu lintasan peluh jatuh. Gadisku, pernah kau berhenti mencintaiku? Untuk sedetik saja?

Kasihku, tahukah kau, kau tak pernah bercumbu denganku. Hanya bayangku. Tahukah kau, kalau ini ilusi semu. Diatas nafsumu, aku meracau. Tahukah kau? Saat kau berhenti bercumbu, itulah waktu disaat aku tak lagi dapat bersamamu. Kini aku hanya duduk dipersimpangan jalanku; memilih tetap denganmu atau hilang, berkelana lagi mencari satu hal yang baru?

36 komentar:

  1. Tulisannya agak ngalay, tapi fotonya dahsyat; kereen! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. agak ngalay ya, berarti hatiku lagi ngalay #plak hunting fotonya jauh sampe ke pulau madura <-- curhat

      Hapus
    2. Envy, yeah! Jadi penasaran pengen motret objek foto itu sendiri.

      Hapus
    3. datang aja, itu rumah dinas papa saya di madura, di UPT Pamekasan, dari mulut pulau madura harus jalan dua jam setengah buat kesana *mati di tengah jalan*

      Hapus
  2. wah, bercumbu ya?
    -_____-

    setuju sama dek wiwi, gambarnya keren :D

    BalasHapus
  3. aku suka tulisannya berima ;)
    *mencoba memahami, bukan mengerti*

    BalasHapus
    Balasan
    1. memahami pake hati, mengerti pake otak :) Udaah bang, dari pada menggalau yg tak pasti, lebih baik funy kau jadikan korban nafsumu #eh hahaha :p

      Hapus
    2. "korban nafsu"? cukup satu saja bang yang menjadi korbannya --> KAMU

      *terbang*

      Hapus
    3. basith ngomong apaaaa? kalo kamu pengen grepe-grepe daka yaudah gapapa, tapi bayarnya ke aku ya XD
      noh si basith ngerti omonganku...

      Hapus
  4. hanya sang penulis yg mengerti maksud setiap untaian kata-kata inu..mencoba memahami walau tak paham..lebay ngak lebay tetep smngat nulis yah...

    BalasHapus
  5. Wahahahaha~ bang daka, sepertinya ini ada sangkut pautnya dengan posting sebelumnya "elegi" xD Tuhkan benar, hanya cumbuan semu seperti yg aku bilang di FB xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini bukan bercumbu dalam arti sebenarnya bang, bwahaha. tapi emang bener

      Hapus
    2. Saik deh daka lagi kasmaran hahaha sama si grepe? XD

      Hapus
    3. kalo sama bang grepe malam hari aja di twitter #eaak

      Hapus
  6. T^T sedih.. tapi saya agak kurang paham, bahasanya terlalu tinggi #plakkkkk

    BalasHapus
  7. mencari yang baru karena percintaanmu semu?
    #ngasal

    BalasHapus
  8. iihh keren semuanya, termasuk komentarornya juga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. widiciw, komentator yang mana dulu bang bwahaha

      Hapus
  9. wahh nice pic ka, keren deh beneran,,,, :)

    BalasHapus
  10. aih, fotonya keren, kata-katanya maut gilaak! :D

    BalasHapus
  11. di banding foto nya, aku lebih suka isi tulisannya :D
    thumbs up d(o.o)b

    BalasHapus
  12. ada yang suka foto, ada yang suka tulisannya, yang penting makasih buat kalian semua :)

    BalasHapus
  13. foto ama tulisan masih kurang balance sih yak.. Just imho..
    You such an amazing writer! ♥ *applause+4 thumb up*

    BalasHapus
  14. wow.. bercumbu dengan sesuatu yang semu..?? semoga persimpangan jalan itu tidak membuatmu bingung dan larut dalam kesia2an penantian..

    BalasHapus
  15. kolaborasi foto dan tulisan yang pas (y) <- sok uda dewasa ngomennya -_-

    BalasHapus
  16. daka kamu puitis sekali u,u keren potonya, tapi lebih suka baca tulisannya sih :')

    BalasHapus
  17. Intinya cinta yg ga kesampaian ya?
    Hebat banget, gua sih ga bisa nulis puisi pake bahasa Indonesia...

    BalasHapus
  18. bercumbu itu apa? *serius ga tau._.*

    fotonya keren bang daka :3

    BalasHapus
  19. Kata2nya makin tinggi, makin gak terjangkau nih sama otak gue, hehe.. mantap.. :)

    BalasHapus
  20. Tuh 'kan, saya paling lemah ama yang begini, ama kalimat2 indah layaknya prosa begini.... :(

    *eh apa ini termasuk prosa?* :D

    BalasHapus

Silakan tulis komentar, saran, dan kritik di kolom bawah ini: