Jumat, 08 Juli 2011

Surat Sendu dari Ujung Surabaya (Rasa): Serenada Patah Hati

Halo pembaca, Jum’at siang yang panas, hari ini saya ingin sekali mem-posting puisi-puisi saya, wah sepertinya ada yang penasaran, ini memang bukan puisi terbaik saya, tapi semoga puisi ini bisa memberikan makna tersendiri di benak pembaca, puisi ini saya buat ketika patah hati. Memang ababil menurut mbak mbak mas mas blogger yang lebih dewasa, hehe. Tapi inilah ekspresi hati saya, dengan menulis, daripada saya mengekspresikannya dengan hal-hal yang negatif malah lebih berat urusannya. Tidak usah banyak bicara lagi ini puisi saya, berjudul “Surat Sendu dari Ujung Surabaya (Rasa)
Dulu, begitu banyak alunan lagu indah kita nyanyikan bersama 
Bertumpuk-tumpuk buku telah kita habiskan berdua 
Beribu cerita sedih, senang, kita sambut dengan hati terbuka 
Tapi kini ketika ku tersadar dari jalan semuku, kau sudah pergi 
Pergi ke sana, ke tempat kau bisa tertawa riang. Meninggalkan luka menyayat dalam dalam relung yang tak tergapai. 
Disaat ku kembali membuka lembaran lama, kusimpan di jilid tentang cinta. 
Cinta kita dulu, yang masih ada ikatan-ikatan kecil yang tak sempurna, ia adalah saat kita bertengkar kecil. 
Dan ada, ikatan yang melengkung cantik, ia adalah ketika kita menyinggahi romansa dunia. http://andakarizki.wordpress.com/wp-includes/js/tinymce/plugins/wordpress/img/trans.gif
Kini, kau telah terbang.Jauh menembus lintang. 
Meliuk liku indah bersama DIA 
DIA yang kau pilih sebagai malaikat pelindungmu. 
Kau sudah tak mampu ku gapai, terlalu jauh, terlalu tinggi. 
Aku hanya memandangmu dari bawah. 
deru angin menyampaikan dukaku, tapi kau tak mendengar. 
Simfoni hitam yang kusiratkan untukmu tak sedikitpun kau tengok. 
Tinggal aku, tertatih kembali ke awal. 
Tinggal aku, melangkah gontai bak lelaki renta. 
Tinggal aku, penuh penyesalan jalan ke bawah. 
Entah mereka hilang ataupun rusak. Apa perduliku? dan juga apa perdulimu? 
Aku terdusut, aku dipojokkan oleh rasa, rasaku padamu yang semakin membuat dada ini sesak. 
Aku seperti anak ingusan, yang hanya bisa melingkar tangan di depan kedua lututku. 
Menadahkan kepalaku yang terasa berat. Sambil mendera, aku berteriak. Tapi, semua tak ada guna. 
Semua tentang Rasa..

Bagaimana pembaca, memang bukan puisi sastra yang melulu harus dibaca untuk bisa memahami maknanya, tapi sekali lagi ini puisi dari hati dan ini adalah rekaman perasaan hati saya saat itu. Semua pasti mengalami patah hati bukan, tapi bagaimana kalian menyikapi patah hati kalian? Apakah sama dengan saya menulis puisi seperti ini? Entah hanya diri pembaca yang tahu.

5 komentar:

  1. Waktu patah hati, gua nulis buku bhs inggris sampe 5 buku...hahahaha...konyol abis
    Tapi beberapa turns out to be a masterpiece

    Kalo gua disuruh nulis kayak gitu lagi, belom tentu bisa, masalahnya waktu itu ada unsur perasaan yg bermain...

    Nice poem btw

    BalasHapus
  2. Ah gila keren bgt hahahaha dodol bgt tuh ceweknya nyianyiain cowok kayak kamu. huh!

    BalasHapus
  3. mbak pernah patah hati tapi itu gara2 mbak yg ninggalin si doi krn udh konsen mau UAN -_-" males bgt dulu cinta2an pas skolah . hehehe

    BalasHapus
  4. @bang claude: wah hebat bang 5 buku bahasa inggris pula. *twothumbsup*

    @inggit: karena semua sudah digariskan, jadi mau dia pilih siapa memang sudah jalannya begini

    @mbak eiz: aku sekarang juga males cinta2an mbak, mending konsen sekolah dan ngeblog wkwk

    BalasHapus
  5. Begini kata Abah Somat: "Saat sekarang ni, apa yang lu rasain bakal mudah ngilang selayaknya orang pengen makan kalo lagi laper. Begitu uda makan, ilang dah tu laper. Karena cinta yang bener itu musti diikuti sama komitmen, dan komitmen yang tepat ntu cuma ijab. Lu kagak usah pusing mikirin gimana-gimana, dinikmati aja rasanya tanpa Lu musti keluar modal. Jadi kagak usah dah Lu macem-macem! Semua ada masanya, sekarang waktunya Lu buat mikirin gimana caranya ngejar mimpi, caranya bikin Emak sama bapak Lu bangga, karena mereka Lu udah jelas orang yang bener-bener cinta sama Lu!”... hehe :D

    BalasHapus

Silakan tulis komentar, saran, dan kritik di kolom bawah ini: