Sabtu, 02 Juli 2011

Saya, Saksi Mata Kebesaran-Nya!

Selamat malam minggu pembaca, memang malam paling indah adalah malam minggu, hang-out, kongkoi-kongkoi sama teman, wah emang asik. Tapi, memang bukan malam minggu saya, cuman bisa duduk di sebelah mama yang masih saja belum sembuh, cuman bisa baca Al-Qur’an di samping mama yang tidur. Tapi tak apalah semua masih lebih berharga Mama, termasuk tiket Ponds Teen Concert saya yang masih tergeletak rapih diatas tempat tidur. Di telinga ini terdengar begitu jelas, gebukan drum, irama melodi gitar yang menggebu-gebu menari-nari di atas bayang. Sayang, tiket itu cuman bisa jadi kenang-kenangan tahun ini. Tak apalah asal Mama sehat.
Kalau bicara tentang Tuhan, jadi ingat waktu itu, tepatnya tiga bulan yang lalu, boleh berbagi pengalaman sedikit kan pembaca. Pada saat itu jam sekolah masih berlangsung seperti biasa, waktu itu pelajaran Muatan Lokal dan diluar kelas pemberian materinya, nah karena bosan dengan pelajaran yang itu-itu saja, saya memalingkan pandangan ke arah langit, terik. Tetapi ada yang berbeda sekaligus membuat saya takjub, sebuah penampakan [bukan penampakan hantu], saat itu awan-awan diatas gedung sekolahku membentuk huruf Allah dalam bahasa Arab, jadinya seperti ini:





Mungkin para pembaca ada sebagian yang tidak percaya, mungkin di benak pembaca itu hanya rekayasa komputer dan hasil editing. Disini saya berani bersumpah, gambar itu tidak pernah satu kali pun masuk editan dan gambar itu langsung saya jepret dari kamera hape. Kalau pembaca masih tetap tidak percaya, bisa bawa gambar saya ke bapak Roy Suryo yang duduk-duduk cantik di meja dewan yang terhormat, saya persilahkan. Pertanda apakah itu? Saya sendiri pun tak tahu, saya hanya berpikiran positif dan dengan tanpa memikirkan hal-hal yang berkonotasi negatif terhadap semua ini. Hanyalah Allah sebagai Tuhan yang tahu. Saya sebagai manusia hanyalah bisa pasrah. Wallahualam.

10 komentar:

  1. Baguss..!! aku ndukung kamyuu. jd anak berbakti sama mama.

    AKU MAU TIKETNYAAAA..!!!! HUHUHUHUHUH

    BalasHapus
  2. weh, sipp dah, kalo mau tiket ambil aja wong acaranya juga udah mau closing :P

    BalasHapus
  3. mas rizki anak yang baik ya :) semoga mamanya mas cepat sembuh :)

    aaaa yg saya kagumi, foto-fotonya menakjubkan! subhanallah :')

    BalasHapus
  4. Bunda percaya lho...dg semua gambar yg kamu dapati...krn bunda pernah mengalaminya dan melihat sendiri, pd saat kotaku di goncang gempa th 2007, tp yg beda wakkktu itu tulisannya berwarna merah..dan sayang sekali wkt itu blm pny hp kamera..jd gak ada fotonya..

    Mamamu pasti bangga pny anak sptmu..salam u mamamu ya, semoga beliau cepat sembuh...

    BalasHapus
  5. ibumu sakit apa? semoga cepat sembuh ya..

    eh kamu sekolah dimana tuh? sampe bisa motret langit itu..

    BalasHapus
  6. @mbak rakyan: amin, fotonya juga menakjubkan sekaligus menakutkan, lihat komentar bunda loving -,-

    @mbak Euis: oke mbak, akan dan tetap semangat jagain mama sampai sembuh :D

    @bunda: astagfirullah, malah nakutin bunda kalo tulisannya warna merah, malah serem.
    amin semoga saja mama bangga bunda :D

    @mbak yen: [ingatkan saya untuk menaruh space enter di setiap peragraf] hehe.
    Gak tahu mbak, pertama DBD, terus vertigo, terus kenak syaraf, baru-baru ini diabetes. :(
    sekolah saya bukan SMA 5 dengan taraf internasionalnya.
    sekolah saya hanya bertitel SMAN7SBY, tau kan mbak?

    BalasHapus
  7. iya mas rizki, duh saya jadi agak merinding ngebayanginnya. :')

    BalasHapus
  8. Siiip!!
    oh ya, aku tahu SMA 7.
    ya sudah, semoga ibumu cepat sembuh :)

    BalasHapus
  9. @mbak rakyan: maka dari itu mbak

    @mbak yen: iya sekolah pinggiran wkwk, amin sudah pulang kok mbak :)

    BalasHapus

Silakan tulis komentar, saran, dan kritik di kolom bawah ini: