Senin, 11 Juli 2011

Antara "Burung" MOS dan XI IPA 2

Hai pembaca, selamat sore menjelang malam. Hari ini adalah hari pertama masuk tahun ajaran baru, pembagian kelas baru dan acara pembukaan Masa Orientasi Siswa (MOS). Mulai dari kesibukan di pagi hari ini, bolak-balik cari teman yang satu kelas dan cari teman baru tentunya. Ups, terlalu jauh kalo bicarain tentang teman baru dan kelas baru. Lebih baik kita membahas acara pembukaan MOS yang menurut saya pribadi cukup meriah walau ditetesi rintik-rintik air hujan.

Inilah cerita lengkapnya,

Semua siswa dari mulai calon siswa baru [kelas X], XI, XII dikumpulkan di lapangan untuk melaksanakan upacara bendera rutin. Tetapi ada yang beda dengan upacara kali ini, suasana murid amburadul, kocak abis. Dari barisan lelaki, nggak ada yang satu kelas lagi. Semua berbaur. Suasana yang carut marut tidak menghilangkan ke-khitmad-an [maaf kalau tulisannya salah] upacara bendera pagi itu yang dirangkap dengan acara pembukaan MOS.

Seperti biasa, bapak kepala sekolah yang memulai pidato melelahkannya dan seperti biasa pula saya mendengarkan upacara sambil tengok kanan tengok kiri cari bahan pembicaraan. Jangan ditiru! Tapi ada yang spesial dengan pembukaan MOS kali ini, mulai dari adek kelas yang masih kelihatan unyu dan acara simbolis pelepasan burung gereja dan penerbangan balon.

Ngomong-ngomong tentang acara pelepasan burung gereja. Jadi iri, dulu waktu saya MOS, tidak ada acara semeriah itu. Nggak adil. Saya cukup terkesan dan kaget ketika bapak kepala sekolah mulai membicarakan tentang burung. Burung? Nggak boleh ngeres! Dan tiba-tiba si adek kelas ini teriak-teriak, “Yee-yee”. Saya kira hanya teriak biasa tetapi ratusan burung dilepas dari kandang-kandang mungil yang dibawa adek-adek saya ini. Bebas, terbang meliuk-liuk indah diatas kepala saya dan teman-teman. Andai saya burung yang bisa bebas terbang kemana hati ini menuju.

Upacara usai, kembali ke kelas masing-masing. Saya hanya melongo di depan kelas, “buset, kagak ada temen? Weleh!” di dalam hati saya menggerutu. Tapi tiba-tiba temen-temen saya muncul dari kelas sebelah dan sedikit bicara gosip ria. Eh coret kata gosip! Setelah itu eh guru BK saya datang dan menyuruh semua siswa XI IPA-2 untuk masuk ke dalam kelas. Saya duduk di sebelah cowok kalau nggak salah anak X-1, eh ternyata benar. Anak X-1, ya begitulah awal-awal berkenalan. Berjabat tangan, ngomong ala kadarnya, tukeran nomor dan apalah ritual-ritual lain. Dalam hati saya, “Wah cepet banget aku dapet temen? Kok nggak biasanya, ya tapi alhamdulillah lah!” Teman sebangku saya itu bernama, Faris. Dia anak akselerasi. Aksel? Hebat pikirku. Teman sekaligus saingan nih. Anaknya easy-going dan nyambung lah ngomongnya!

Oh ya kalo bicara tentang kelas saya ini, XI IPA 2, menurut pengalaman anak IPA itu diem-diem dan nggak banyak bicara, tapi kelasku nggak tuh! Biasa tapi nggak terlalu ramai, pokoknya standar. Yah kalo sepanjang ini bisa dicap “NYAMAN” dalam hati saya! Semoga begitu, amin! Oh ya untuk selingan, saya tidak sekelas dengan Riska Mbem Sensei. Dia XI IPA 3. Tapi masih sebelahan. Ya sudahlah yang penting masih satu sekolah! Semangat! Sudah dulu untuk kali ini, bye. Salam blogger! Semangat blogging pembaca semua! 

11 komentar:

  1. nah itu makna pelepasan burungnya ceritanya apose ?

    BalasHapus
  2. kalo kata kepsek sih mbak, "burung itu bebas, seperti kreatifitas kalian di SMA7 akan sebebas mereka, kembangkan kreatifitasmu disini" gitu mbak kurang lebih :D

    BalasHapus
  3. Ciye yang dapet kelas baru.. Ciyee....
    :D

    Aminn.. Mdh2n kedepannya suasana menyenangkan dek. Suasana kelas ngaruh loh sm mood belajar..

    Jgn2 ntr cinlok
    #eh :D

    BalasHapus
  4. iya mbak amin. iya dulu kelas X aku gak mood sekolah gara2 suasana kelas nggak kondusif. sempat kena phobia sekolah, sampek gak masuk 16 hari, -,-

    wah cinlok? TIDAAAK!! ntar saja, kalo udah saatnya, soalnya gak mau ganggu konsen belajar di IPA :( WKWK kita serahkan saja pada sang waktu mbak :D

    BalasHapus
  5. wah serius 16 hari? alpa itu kamu dek?
    hohoho jangan diulang atuh.

    konsen belajar IPA. Mbak dulu juga IPA. emang gabisa mecah mikir pacar dek. Temen aja banyakin sebanyak-banyaknya yaa

    BalasHapus
  6. ya gak langsung mbak, ya dihitung satu semester nggak masuk 16 hari dan bukan ALPHA aku sakit, kan udah aku bilang phobia sekolah penyakitnya anak SD kls 1. hehe gak insyaallah gak. iya mbak, cari kolega :D

    pacar ntar aja mbak, hidupku aja masih amburadul eh malah ngurusi idup pacar nonono!!

    -,-

    BalasHapus
  7. wah saya di MOS masih senin depan, :D
    dapet IPA ya? selamat yaaaa ^^ salam kenal kaka :)

    BalasHapus
  8. Kelas baru-kelas baru..!!
    Target baru juga pastinya Dek :)

    Klw dulu jaman ku SMA, karena skulnya di swasta jadi tiap tahun MOSnya ada penegakan disiplin yg dikomando lagsung entah dri brimob atw angkatan darat. Huaaaaahh, nyebur2 sungai, manjat2 tali, sampe baris-berbaris. Bisa dipasstikan iteeeeem setelahnya, karena 3 hari di jemur. Tapi seru, tak terlupakan! :D

    BalasHapus
  9. saya MOS dulu malah nggak ikut mbak, sakit soalnya. Jadi nggak tahu gimana asiknya :P

    BalasHapus
  10. kebanyakan MOS yang ada sekarang justru tidak mendidik...:) kalo yang diadain sekolah kamu itu oke juga kayanya... :)

    BalasHapus

Silakan tulis komentar, saran, dan kritik di kolom bawah ini: