Senin, 29 Agustus 2011

Ramadan Suram, Ramadan Kelam

Halo pembaca dan sahabat blogger semua, tarawih terakhir nih, rasanya miris ya ramadan udah pergi lagi, rasa-rasanya baru kemarin ramadan datang dan puasa serasa baru tiga hari, ya beginilah hidup ada yang datang dan ada pula yang pergi.

Ramadan, bagi seluruh umat Islam merupakan bulan penuh berkah dan penuh pengampunan. Semua umat Islam menyikapinya dengan bertadarus, melakukan ibadah-ibadah sunah, meningkatkan kekusyukan saat beribadah, bertarawih, beriktikaf di malam-malam terakhir bulan ramadan. Tetapi Ramadan kali ini adalah ramadan paling kelam yang pernah saya alami, saya sama sekali tidak memanfaatkan berkah dan ampunan di bulan ini. Perilaku saya sama saja seperti bulan-bulan sebelum ramadan, bahkan bulan ini lebih buruk.

Ramadan kali ini, ramadan yang paling tidak saya manfaatkan, mulai dari awal menginjak bulan ramadan saya tidak pernah mengikuti tadarus bersama seperti tahun-tahun lalu, saya lebih sering berkutat dengan buku-buku pelajaran dan novel-novel yang menumpuk di atas meja belajar. Saya juga lebih sering menghabiskan waktu luang di siang hari saat semua orang berlomba-lomba mengumpulkan pahala demi mendapatkan kemenangan di bulan ini, tetapi saya lebih intens memperhatikan check list tugas yang ditempel di depan cermin di kamar saya, saya lebih sering memegang pensil dan laptop daripada memperhatikan solat-solat sunah yang banyak saya tinggalkan. Tahun ini, saya juga lebih sering melakukan kegiatan-kegiatan yang tidak bermanfaat seperti; tidur dari pagi sampai siang, merenung tanpa tujuan dan lebih berkonstrasi pada jadwal buber (buka bersama) yang kian padat. Solat tarawih juga seringkali saya tinggalkan kalau lagi ada jadwal buber atau kalo lagi banyak tugas. Padahal tarawih adalah ritual satu tahun yang jarang saya tinggalkan dulu. Memang buruk ramadan kali ini. Sebagai seorang remaja umur 16 tahun saya masih belum bisa memenejemen waktu dengan cukup baik.

Yang paling mengerikan adalah kemarin, beberapa hari yang lalu, tetangga saya, perempuan berumur 17 tahun meninggal karena penyakit hepatitis B. Nah momentum yang membuat miris adalah ia meninggal satu hari setelah hari ulang tahunnya yang ke-17. Sampai saat ini, rasa takut akan kematian masih menggantung di juntai memori saya. Saya takut jika besok saya sudah tidak bisa membuka mata, menghembuskan nafas, melempar senyum ke dunia yang sementara ini.

Jujur, saya takut akan kematian, bukan takut apa-apa. Saya takut jika saat ajal menjemput saya, saya belum siap dan mati bukan dalam keadaan khusnul khotimah. Saya takut amal ibadah saya selama ini belum mencukupi untuk bekal saya di hari perhitungan nanti. Saya hanya takut, takut akan kematian. Saya tidak akan pernah tahu berapa panjang umur yang sudah ditentukan Allah, yang saya harus lakukan adalah mempersiapkan bekal saya setelah melewati dunia fana ini. Tetapi pertanyaannya: “Sudah cukupkah bekal anda?” dan “Sudah siapkah anda?”

Kalau boleh menjawab dua pertanyaan diatas secara frontal dan blak-blak’an: BELUM, SAMA SEKALI BELUM. Saya hanya lelaki buta yang imannya naik turun dan seringkali lupa dataran. Hanya seonggok bunga layu yang merasa kelopaknya paling indah, padahal satu tiupan kecil angin sudah bisa merobohkan tiang-tiang penopang tubuh saya.

Nah sekarang, saya ingin bertanya kepada pembaca dan sahabat blogger semua:

“Sudahkah kalian siap menghadapi kematian dengan apa yang kalian bawa sekarang?”

Wallahualam.

16 komentar:

  1. aku juga takut akan kematian dan merasa belum ckup bekal untuk itu :( padahal kapanpun kita harus siap menghadapinya..semoga kita diambil dijalan yang Allah ridhai.amiin

    BalasHapus
  2. arrggghhh gue juga takut, daka. yaudah, ngumpulin ibadah kan gak pas bln ramadhan aja. jd walaupun ramadhan udh pergi, yuk kt tingkatkan ibadah2 ktarrggghhh gue juga takut, daka. yaudah, ngumpulin ibadah kan gak pas bln ramadhan aja. jd walaupun ramadhan udh pergi, yuk kt tingkatkan ibadah2 kt

    BalasHapus
  3. Belum siaaap bgggt.
    Masih banyak bekal amal ibadah yang harus dipersiapkan buat menyongsong kematian.

    BalasHapus
  4. kalo ngomongin siap, yg pasti ya blm siap
    tp siap ga siap saat itu pasti akan dtng tanpa bs diajak nego.
    So, berusaha jd lbh baik aja lah hehe

    BalasHapus
  5. jadi merinding,
    jujur emang belum siap, masih banyakan dosa :(

    BalasHapus
  6. setakut apa pun kita terhadap kematian, sebisa mungkin menepis hal itu, mas.

    kematian tidak perlu ditakutkan. takutlah pada siksa kubur nanti, saat kedua malaikat datang dan menanyakan segala tentang bekal (amal ibadah) kita.

    sebenarnya, dalam kematian hanyalah kepasrahan pada Allah Azza Wa'jala yang kita rasakan.

    intinya, tetap istiqomah dan jangan takut pada kematian, tapi takutlah pada siksa kubur nanti :)

    semoga kita termasuk orang-orang dalam lindungan-Nya, aamiin :)

    BalasHapus
  7. saya setuju dengan komentar Tarry Kittyholic..

    Berusaha mempersiapkan hanya sebatas yang bisa kita lakukan saat ini..

    BalasHapus
  8. Iya sob, sedih rasanya ramadhan udah berlalu aja.. Abis lebaran ntar pasti bnyak lagi kejahatan disana-sini.. :(

    BalasHapus
  9. begitulah bulan tamadhan. Datang dan pergi dengan cepat. Sedih :(

    BalasHapus
  10. kalo ngomongin sipa gak siap. sampai kapanpun gak akan pernah siap. ;D

    BalasHapus
  11. Subhanallah...semoga kalau masih di beri umur panjang...semoga tahun depan akan lebih baik lagi menjalankan ibadah di bulan ramadhan...
    Kykny jg belum siap....tp bagaimanapun semua harus kita terima, krn semua keputusan sudah pasti ada di tangan Allah swt..

    BalasHapus
  12. Minal Aidin Walfaidzin, maap lahir bathin yiaahh ^^

    BalasHapus
  13. kematian? siap? tentu saja belum....tapi kalau sudah datang waktunya harus siap, so persiapkan semaksimal mungkin bekalmu

    BalasHapus
  14. Walau bagaimanapun, kita siap gak siap harus mau kalau nyawa diambil ama Allah... :(

    Maapin saya lahir batin, ya. :)

    BalasHapus
  15. I always emailed this web site post page to all my contacts, for the reason that if like to read it then my contacts will too.


    My web site - pay day uk

    BalasHapus

Silakan tulis komentar, saran, dan kritik di kolom bawah ini: