Senin, 27 Juni 2011

Momment of the Day #4


“Sepertinya sudah puluhan tahun tak menjamah barang seperti ini. Modernisasi telah membuat barang ini dilupakan, bukankah barang-barang seperti ini harus dijaga dan dirawat sebagai cagar budaya dan sebagai alat pengkilas balikkan sejarah hidup kita? Entah, berapa ribu orang yang melupakan barang ini. Entahlah.”

7 komentar:

  1. Bener banget bro...
    Orang-orang "mungkin" udah pada gengsi make barang ini. Karena rata2 skrg org dah punya Hp, canggih lagi. hehe

    BalasHapus
  2. iya. kembali pada diri kita sendiri aja. aku aja belum pernah pake ini dan gak tau malahan. yang diremuin udah rusak semua

    BalasHapus
  3. Hmmm...
    kasian generasi sekarang yg belum prnah ngrasain enaknya telpon umum atw make yg namanya wartel.. haha :D

    hmm, dulu klw jail lagi kumat suka telpon sembarang no pake tlpon umum.. :D

    BalasHapus
  4. liat foto ini jadi ingat kenangan jaman SD dulu . . :D

    BalasHapus
  5. Beruntunglah anak2 jaman skrg yg sdh mahir pake hp.
    Aq dl lulus smea aja blm pake. Thn 2004 br knl yg namanya hp xixixi

    BalasHapus
  6. bener banget yah.. semumur idup saya malah pake telpon umum baru dua kali dek :(

    BalasHapus
  7. @bang efri: yep bang, emang tapi barang-barang seperti juga gak perlu dirusak kan? tuh banyak di jalan2 yang kabelnya udah putus dan banyak spet2 warna warni di body-nya malah jadinya ngerusak.

    @mbak ikrim: lo emang belum pernah pake ya mbak, aku waktu jaman SD pernah bolak-balik pake minta jemput :D

    @mbak ndaa: aku ngerasain, eh aku termasuk generasi kini ama jaman jadoel sih? bingung :D

    @mbak sarah: sama mbak, dulu keseringan pake barang itu, dan kebetulan yang ada di foto itu yang dulu sering aku pake telfon [tempatnya emang di depan SD aku]

    @mbak tarry: wah menurutku gak beruntung, gak ada rasa tradisionalnya, menurutku kita terlalu banyak dijamah sama teknologi2 canggih, :)

    @mbak euis: waah, aku berkali-kali, ratusan mungkin :D kenapa kok baru dua kali mbak? heehee :)

    BalasHapus

Silakan tulis komentar, saran, dan kritik di kolom bawah ini: