Selasa, 28 Juni 2011

Dari Kisah Singkat Hidupnya, Saya Belajar

Hai pembaca, pernah merasakan yang namanya iba, salut bercampur iri? Nah, bagi yang belum dan gak menutup kemungkinan bagi yang sudah, mungkin bisa sedikit merasakan di artikel saya ini. Kemarin, tepatnya kemarin sore, saat mama sedang di seka. Aku yang sedang bosan di kamar melulu dari pagi sampai petang begini keluar kamar, lalu sekedar melepas penat saya mencari makanan ringan di kantin. Saya duduk di lobby sambil mencari signal wifi untuk mengepost postingan sebelumnya. Eh, niat hati mau buka netbook malah hati ini seperti menyarankan saya untuk membuka perbincangan dengan mbak-mbak yang duduk disebelah saya. Saya memilih untuk membuka pembicaraan saja dengan mbak-mbak itu,


Saya: Mbak, permisi? Disini free-wifi ya? [basa-basi]
Mbaknya: Iya mas, disini free-wifi. [mbaknya tersenyum]
Saya: Oh ya, terima kasih mbak. Kalau saya boleh tahu, nama mbak siapa?
Mbaknya: Nama saya Salma. Kalo masnya?
Saya: Saya Andaka mbak, bisa panggil Daka aja biar lebih akrab.
Saya: Oh mbak Salma, maaf lancang, kalau saya boleh tahu Mbak Salma ini kenapa kok murung di lobby sore-sore begini?
Mb. Salma: Aku cuman mau nyari hawa seger aja, abis Bapak masih di tangani dokter.
Saya: Ehm, kalo saya boleh tahu lagi nih mbak, Bapaknya kenapa?
Mb. Salma: Engga tahu, diagnosa dokter belum keluar, tapi kalo sepengetahuanku Bapak kena infeksi di saluran kencingnya.
Saya: Turut prihatin ya mbak.

Saya diam mbak Salma pun diam, kemudian..

Mb. Salma: Loh, kalau masnya ngapain?
Saya: Saya? Saya lagi mau mosting artikel mbak ke blog.
Mb. Salma: Masnya blogger? [nada suaranya meninggi]
Saya: Iya mbak saya blogger, memangnya mbak Salma juga blogger?
Mb. Salma: Iya, saya dulu aktif ngeblog, tapi berhubung saya kelas 3 SMA jadi di berhentiin dulu.
Saya: Iya mbak, biar konsen belajarnya. Oh, kalo begitu udah lulus dong Mbak?
Mb. Salma: Alhamdulillah udah.
Saya: Mau nerusin kemana mbak?
Mb. Salma: Kalo aku sih udah banyak plan mau masuk mana, tapi berhubung Bapak yang sakit begini dan Ibu juga udah gak mampu buat nguliahin jadi nyari kerja aja.
Saya: Kan ada program bidik misi?
Mbak Salma: Iya, kebetulan saya dapat beasiswa ke Malaysia, tapi berhubung bapak begini jadi semoga bisa ditunda sebentar deh.
Saya: Gratis tis tis Mbak?
Mb. Salma: Iya, gratis mas. Katanya sih 1,5 tahun disana pemantapan bahasa Inggris. Baru setelah itu 4 tahun kuliah.

Berhubung saya sudah pernah mendengar beasiswa itu dari sekolah, saya lebih semangat lagi ngobrol sama si Mbak.

Saya: Denger-denger, di Surabaya ini cuman ada 5 orang ya mbak yang dikirim kesana?
Mb. Salma: Iya, masnya kok tahu?
Saya: Saya dapet info dari sekolah saya mbak.
Mb. Salma: Oh gitu ya mas, tapi saya bingung mau ikut apa nggak, kasian lihat Ibu yang harus kerja sendiri sama bapak yang sakit gini mas.
Saya: Terusin aja mbak, toh ntar juga buat mbak sekeluarga hasilnya. Perjuangin mbak, kesempatan gak dateng dua kali, loh!
Mb. Salma: [diam sejenak] Iya bener juga sih!

Tiba-tiba mbak Salma kelabakan mengangkat telfon di tangannya.

Mb. Salma: Sebentar ya mas, ini mau ambil obat dulu.
Saya: Iya mbak ati-ati, cepet sembuh buat Bapaknya.

Mbak Salma berlari pergi sambil melempar senyum perpisahan kepada saya.

Iri bukan? Mungkin bagi yang bukan pelajar tidak merasa seiri saya. Mungkin rasanya flat. Tetapi disini saya berpendapat bahwa Tuhan itu adil. Dibalik ketidakmampuan ekonomi keluarganya, Mbak Salma mendapat satu anugerah yang besar, mendapat beasiswa ke Malaysia tanpa biaya sepeserpun. Ya, memang di balik kekurangan pasti ada kelebihan. Saya jadi termotivasi, sebagai pelajar saya merasa termotivasi, masih banyak waktu bagi saya yang kelas 2 SMA ini untuk memperbaiki semuanya, belajar dengan giat dan harus bisa membanggakan orang tua. Harus!

Pembaca, dari percakapan saya dengan mbak Salma diatas bisa diambil kesimpulan, hidup ini bagai roda yang selalu berputar. Tidak ada yang selalu diatas dan tidak ada yang selalu dibawah. Dari cerita mbak Salma ini kita tahu, bahwa Mbak Salma ini yang selama ini berada di bawah, kini adalah titik balik dari kehidupannya yang akan menanjak ke atas. Disini kita juga bisa menelisik tentang salah-satu kebijakan pemerintah yang menurut saya efektif. Mengeluarkan kebijakan untuk membantu masyarakat kurang mampu  agar dapat memperoleh pendidikan setinggi-tingginya. Dan semoga kelak Mbak Salma ini bisa menjadi seorang yang sukses dan dapat mengharumkan nama Indonesia pada umumnya dan nama Surabaya pada khususnya. Amin

7 komentar:

  1. saya juga pengen belajar dari kisah-kisah di blog ini :D

    BalasHapus
  2. silahkan :) terimakasih sudah berkomentar :D

    BalasHapus
  3. Amiiiin.
    Betul, tak selamanya orang itu di bwh, bgt jg sebaliknya.
    Aq msh ingat saat adeku di hina2 karna cm masuk STM jurusan bangunan. Tp berkat kegigihannya lulus peringkat 1, ada perusahaan yg menerimanya. Keberuntungan+ kecerdasaannya mampu mengangkat dia dr bawah ke tmpt yg lbh baek.
    Alhmdllh skrg sudah semester 5 diumur 26thn dgn biaya sndr :)

    Aq msh ingat saat adeku di hina2 karna cm masuk STM jurusan bangunan. Tp berkat kegigihannya lulus peringkat 1, ada perusahaan yg menerimanya. Keberuntungan+ kecerdasaannya mampu mengangkat dia dr bawah ke tmpt yg lbh baek.
    Alhmdllh skrg sudah semester 5 diumur 26thn dgn biaya sndr :)

    BalasHapus
  4. Klo bole kasih saran, Dek Andak bisa lebih banyak lagi belajar melihat satu permasalahan dari banyak sisi. Postingan ini menunjuk satu perbedaan jelas antara kelebihan laki-laki & wanita. laki2 dgn logikanya & wanita dgn perasaannya. Adek berfikir ini sebuah ks4an yg sgt disayangkan, tpi Mb Salma lbih membratkan pada kondisi org tua..

    Klw bole sdikit cerita (bole kan? klw g bole te2p crita jg! haha :D), dulu semangatku jg begitu. Tpi lagi2, penyesalan hingga kini tak tertebus, g ada dsmping bpk hingga beliau wafat. Mash tergambar jls gimana beliau menangis melepas kpergian mb bwt belajar dsebrang pulau. Gmna saat2 bliau kritis bhkan kluarga tak mmberi kabar krna posi2 lgi ujian, saat pulang mb hnya bisa bertemu dlm wujud gundukan tanah pmakaman.

    Dri skian prjalanan hidup yg blum bisa dibilang panjang, aku cuma bisa berbagi "Kesuksesan itu hnya akan terasa manis bila kita mampu menikmati dgn org2 tersayang. Masa dpn yg lbih baik itu tak hanya hasil kerja kras qt sendiri, tpi krna ada doa mereka (org tua & mreka yg menyayangi kita)".

    Mamam pernah bilang, "Org tua itu ga pengen minta dikasih saat anaknya sukses. Org tua cukup senang tau anaknya sukses, & berharap si anak mau menjadi teman di hari2 tua, bkn meninggalkannya setelah apa yg telah org tua beri sedari dalam kandungan". Ini membuatku sekarang berpikir ratusan kali untuk meninggalkan beliau.

    Satu lagi, rizki atw masa depan se2org bisa dibilang lebih baik atw ga itu bukan dijaminkan atas dasar tingkat pendidikan & ijazah. Tapi dari gimana dia mampu berbagi & menyayangi keluarganya (karena dari situ menjadi sumber doa2 yg diijabah)

    Haduuuuwh,kepanjangan komenya! haha :D

    BalasHapus
  5. @mbak Tarry: wah hebat adeknya mbak punya keinginan yang keras dan akhirnya juga berhasil. tapi kadang kan udah berusaha keras buat capai cita2 tapi Tuhan gak ngijinin kita buat jadi seperti yang kita pengen, gimana dong mbak :?

    @mbak ndaa: kalo aku memaknai ceritanya mbak ndaa ini sebagai takdir mbak, bukan karena kesalahan kita yang sudah ninggalin mereka demi ngejar cita-cita dan memang kesuksesan bila dinikmati sendirian tak sehangat kesuksesan yang dirasakan bersama orang-orang yang kita sayang, bener aku setuju.

    Kalo yang tentang masa depan, agak sedikit berbeda. Memang sih, masa depan gak selalu harus ditentuin sama tingkat pendidikan tinggi, tapi juga ditentukan sama pengalaman hidup, seberapa banyak orang itu ngerasain asam garamnya dunia. Soal berbagi, bukankah dengan sukses kita lebih bisa berbagi, entah pengalaman, harta dan juga berbagi cerita kepada mereka-mereka yang ingin meraih sukses seperti kita, bukan hanya berbagi dengan keluarga. :)

    BalasHapus
  6. Pinteeeeerr... Nah ini dia point pentingnya Dek, Org yang sukses itu bukan yang setelah sukses baru berbagi, tapi org yang terbiasa berbagi meskipun dia belum sukses :D

    Klw soal takdir, mnurutku hidup ini sebuah suratan dan pilihan. Bkankah Allah bilang takdir dpt drubah dgn usaha? Wallaahua'lam... Andai wktu bisa dputar mb pengen bisa slalu ada buat org tua. Krena wktu g mgkin berputar, jd skarang hanya doa yg bisa terucap..

    BalasHapus
  7. iyaa mbak ndaa pasti papanya bangga anaknya bisa sukses kayak sekarang :)

    BalasHapus

Silakan tulis komentar, saran, dan kritik di kolom bawah ini: