Senin, 27 Juni 2011

Mungkinkah Mereka Akan Melihatnya? [Sepucuk Surat]

Halo pembaca, hari ini sepertinya banyak pelajaran yang bisa saya tangkap dan mungkin postingan hari ini bukan postingan penting bagi pembaca sekalian. Sudahlah, memang mulai dari pagi jaga Mama yang masih belum sehat sampai malam begini aku masih merenung, kadang sampai hati ini merasa kecewa terhadap diri saya sendiri. Betapa tidak berperasaanya saya sebagai anak yang selama ini terus dan terus membangkang, mencemooh orang tua. Kadang saya merasa bangga akan hal itu, tapi di dalam hati kecil saya ini saya merasa malu terhadap perlakuan saya.

Mungkin, saya lelaki, malu dan canggung untuk mengungkapkan semua isi hati saya kepada mereka—orang tua saya, tetapi pada dasarnya saya manusia, yang tidak luput dari kesalahan, tapi bagaimana caranya saya mengungkapkan semua ke mereka? Apakah harus menangis dan menciumi kaki mereka? Ah rasa-rasanya cara seperti itu kuno. Mungkin dengan menulis semuanya aku bisa sedikit menguras hati saya yang penuh dengan rasa malu dan kecewa. Benar, menulis sepucuk surat ‘tuk mereka.
"Sejak Mama dirawat, inget kilas balik pas pertama kali lahir. Dulu di Rumah Sakit yang sama, Adi Husada Undaan, Surabaya, 4 bulan waktu aku dikandungan Mama udah dirawat di RS gara2 kandungan'e bermasalah. Klimaksnya aku lahir di 7 bulan 2 minggu. Prematur. Gak berhenti di situ, pasca-kehamilan pun aku masih nimbulin masalah, udah kena infeksi saluran kencing, masih harus nambah2 vitamin soalnya aku prematur. Kemarin, Papa ajak aku jalan2 di RS dan nunjukin kilas balik semuanya. Saat papa bingung nyari darah buat Mama yang pendarahan, saat aku di inkubator, detik-detik operasi caesar Mama, saat Papa sempat tengkar sama Dokter gara2 Mama gak ditangani, saat2 pra kehamilan yang masih harus bolak-balik RS.. Semuanya ngebuat aku ngerasa semuanya feed-back-ku ke mereka--Mama dan Papa--gak sebanding sama perlakuan mereka kepadaku selama ini. Gak adil menurutku. Aku sering banget ngebuat mereka ngelus dada, ngebuat mereka ngomong dengan nada tinggi, ngebuat mereka yang udah capek-capek kerja pagi pulang malem cekcok kecil gara-gara kelakuanku yang masih kekanakan. Mungkin gak bisa aku perbaiki semuanya, tapi setidaknya aku disini masih berusaha untuk memperbaikinya, walau nggak mungkin. Mama, Papa mungkin aku gak bisa ngasih apa-apa ke kalian yang bisa nandingin semua yang udah kalian berikan kepadaku, aku cuman mau berikan kesuksesan dan membuat kalian bangga akan hal itu. Tetapi sampai saat ini semuanya masih berjalan, masih proses mungkin 5persen mungkin kurang mungkin lebih, karirku masih panjang. Tetapi aku pasti ngasih kesuksesan itu. Terima kasih buat Mama yang selalu gendong dan bopong aku sewaktu aku cengeng dulu, terima kasih buat Papa yang tetep ngehibur aku yang ngerengek minta gendong walaupun papa letih pulang kerja dulu. Terima kasih buat kalian berdua. Kalian yang terbaik."
Mungkin postingan saya yang satu ini, menggalau dan gak etis sebagai pria saya menggalau. Tapi saya tegaskan sekali lagi, saya manusia. Mungkin ini satu-satunya cara saya membagi masalah saya, khususnya kepada pembaca sekalian. Maaf kalau surat yang saya tulis keluar dari gaya menulis saya selama ini formal, mungkin out-of-control dan keluar dari pakem yang seharusnya. Tetapi bisa saya jelaskan, surat yang saya tulis ini adalah untaian kata-kata yang benar-benar keluar dari hati, hati yang paling dalam. Mungkinkah mereka membaca semua ini? Entahlah..

Untuk sang pembawa beku embun dan untuk pencercah harapan, kusematkan ini.

For my beloved Mama and Papa,

6 komentar:

  1. semangat andakaaa!!! kl mnrt aku sih pria yang gentleman itu bukan pria yg ga pernah menangis, tapi justru pria yang mampu menangis karena terjadi sesuatu trhdp org yg dicintainya, so dont be shy, asal jgn sering2 ajah yaa menggalaunyaa, tar malah dikira yg engga engga lagii, hehe ;p

    btw, get well soon yah buat mamanya, sent my best regard to her :)

    BalasHapus
  2. Subhanallaah.. mbrebes-mili bacanya! Shbat appun & sbnyak appun pmberian qt g kan cukup bwt blas smw jasa org tua. Bhkan Rasulpun sbg lelaki terhebat menangis Dek, ga tepat rasanya klw membenarkan bhwa cowok nangis kuar dri jalur alias g etis! Yg jls smw butuh dit4kan pada kondisi & porsi yg benar..

    Pesenku: Penyesalan dtg dbelakang, jadi slagi masih punya kesmpatan mka berikanlah yg terbaik. Dimulai dri senyum & ktentraman bgi beliau. Krna doa org tua diijabah, dan Allah ridho saat org tua pun ridho.. :)

    BalasHapus
  3. mama km blm sehat ya?
    sebenernya sayang kan ga harus diucapkan dengan kata-kata.. yang penting kita berusaha jadi anak yang baik aja. tunjukin juga klo kita bisa bahagiain mereka, bikin mereka bangga.. tapi skali-skali coba blg sayang langsung ke ortu km.. klo malu bikin aja kartu ucapan kecil.. tulis "i love u mama, papa".. jgn bilang sayang ke pacar aja dong. ke ortu juga :D

    BalasHapus
  4. @mbak Dania: bener mbak, tapi aku baru pertama ini galau yang dipublish, biasanya kalo gak enak hati aku tulis di leptop terus aku delete dah tulisan itu, sedikit lega :D dan gak akan satu orang pun yang tahu :)

    @mbak ndaa: iya mbak, aku harusnya bersyukur dan ngejaga mereka. aku lebih beruntung daripada mereka yang sejak lahir gak tahu atau gak punya orang tua. Ya Allah terimakasih, mbak ndaa juga terimakasih sarannya :)

    @mbak Wina: belum mbak, panasnya naik lagi, kalo diucapin pake kata-kata ke mereka gak akan bisa, mulutku serasa beku bicara soal beginian ke mereka, ya kalo tunjukin sama tindakan nyata aku SETUJU. kartu ucapan ya? wah cewek banget mbak :P ehehehe wah kalo ke pacar gak pernah bilang i love you aja, aku cinta kamu karena Tuhan. :)

    BalasHapus
  5. Mamamu belum sembuh toh pak? Yang sabar atuh mah. Banyak do'a. Yah...aku juga gtu. Mencemooh orangtua. Padahal aku tau aku bukan apa2 tanpa mereka :(

    Aku ada di desa loooh sekarang *pamer*

    BalasHapus
  6. iya nak, sipp :D aku di RS loh sekarang *akujugapamer*

    BalasHapus

Silakan tulis komentar, saran, dan kritik di kolom bawah ini: