Kamis, 06 Oktober 2011

Sebuah Pepatah Kuno

Kudapan yang kuterima setelah selama setahun lebih bersama dan berdekatan memang indah, tapi sekarang disaat tubuh kita terpisah jarak beberapa meter dan berbeda kasta kita jadi seperti orang asing yang tak pernah saling kenal.

Dan kalianlah yang membuatku menemukan sebuah pepatah kuno:

"Satu-satunya menjaga pertemanan dengan seseorang adalah DENGAN HANYA MENJADI TEMAN, tidak lebih. Jangan pernah menyebut sahabat atau yang lain. Pasti implikasi dan akhirnya buruk"

source: sms dari Isa Istifani

16 komentar:

  1. hmm. iya juga sih, cukup sebut temen aja. ngga usah sebut sahabat dll, karena nanti kalo ada masalah jadi lebih repot.

    BalasHapus
  2. manteb ! setuju banget. untuk saat ini aku lebih seneng nganggep semua orang temen.

    BalasHapus
  3. Menurut saya sih tiap orang beda-beda prosesnya.
    mungkin ada proses yang ngebuat lo ngerasain hal kayak gitu.

    dan gue...
    gue masih punya sahabat.
    mereka nyata dan benar2 masih ada buat gue.
    sahabat dari jaman smp.walaupun kami udah pisah2 semua karena tempat kuliah yang beda2..kami tetap sahabat.karena tiap tahun selalu ngumpul bareng lagi.

    #loh kok malah curhat dsini yak.

    pendapat pribadi kawan :)
    good luck for you !

    BalasHapus
  4. gue juga lebih suka nganggep semuanya sebagai temen. tapi ga tau kenapa gue masih punya satu temen yang masih setia beutt udah 6 taun boo itu termasuk sahabat bukan yah? *mikir*

    BalasHapus
  5. sahabat? menurutku kelak yg menjadi sahabat adalah istri kita... :3

    BalasHapus
  6. hehe betul...klo sahabat trus ada pertentangan nyakit banget rasanya,
    #cekit cekit

    BalasHapus
  7. iya sih, apesnya gw, dari smp sampe sma selalu ketiban sial sama hal kayak beginian, katanya sahabat, tapi gak ada cerita lagi setelah semuanya pada kepisah sama jarak :'(

    BalasHapus
  8. Dalem...
    Iya sih, kalo terus-terusan dan ngotot sama embel2 'sahabat' malah jadi gak enak.Bosen.Dan timbul banyak konflik :p

    BalasHapus
  9. gue juga sering ngerasain gitu, emang bener kalo terlalu berlebihan itu ga baik, termasuk dalam berteman.

    BalasHapus
  10. iya temen aja kan lebih indah,
    apalagi kalo TTM (teman2 mengaji) ^^v

    BalasHapus
  11. #Jlep, dalem postingannya.
    tapi kalo dipikir-pikir emang bener sih :D

    BalasHapus
  12. Hebat. Gimana kalo menganggap sehabat sebagai "teman" hanya di ucapan aja, tidak di hati? :)

    BalasHapus
  13. hmm,,gimana yah,,kalau semua dianggap teman biasa trus yang selama ini ada bersama kita di saat susah, rela mendengarkan kau menangis dan menceracau akan kegalauan hati, menemanimu menjalani hari dan ikut berbahagia atas kesenangan yang kau dapatkan, patutkah dia disamakan dengan teman yang hanya say hello to you, atau yang hanya sekedar tersenyum di saat berpapasan. tidak,,,mereka yang saya sebutkan diatas pantas mendapatkan tempat yang layak lebih dari sekedar panggilan teman, daka...

    kadang kita memang salah dalam meilai seseorang, orang yang kita anggap sahabat ternyata tak lebih hanya tersenyum untuk berbasa basi, tapi seiring waktu suatu saat mudah2an kamu akan menemukannya ka...

    BalasHapus
  14. pepaahnya rada kejam, ttapi pas sama kenyataan yahng sekarang, dimana banyak manusia munafuck

    BalasHapus

Silakan tulis komentar, saran, dan kritik di kolom bawah ini: