Minggu, 02 Oktober 2011

Ilusi: Akhir Penantian

Taken with Digicam SONY DSC W-220 CyberShot w/ tele zooming | Editing by Photoscape
Ilusi...
dalam penantian di ujung waktu,
menikmati udara yang semakin hambar,
mengunyah waktu yang sudah jarang.

Aku, hidup dalam pinggiran zaman berdiri tegar diatas penantian, berdua atau sendirian?
Cerca, cercaan itu yang sudah kenyang kumakan.
Hulu pedang yang sering menancap di jari manisku membuatku terbiasa, akan semua hal yang pernah kita bersama lakukan.

Andai aku memilikinya, sayap bidadari menghitam. Dalam haribaan Tuhan, pelataran tak berwarna, ya hati kita. Hati seorang kawan yang sudah kau ludahi, kau robek sampai irisan paling kecil. Kudengar kaca itu dipecahkan. "Pyar" dan kau hanya diam menikmatinya hancur, kawan inilah pembalasan? Akan semua harapan yang telah kita lambungkan di altar agung Tuhan?

Terima kasih kawan, inilah ujung penantian. Dalam ilusi dan imajinasi seorang pujangga akhir zaman. Dikhianati dalam persahabatan yang ia pegang teguh sendiri? Berdua? Bertiga? Atau berempat? Entahlah aku sudah tak perduli kawan.

Ditulis dalam kecewa,
‘ditampar’ persahabatan
Lalu menunggu di dalam penantian
Dan tergantung pada akhirnya

22 komentar:

  1. Cowok lagi kecewa kata-katanya indah, ya? :D

    BalasHapus
  2. masnya , tuhan bersama orang orang yang sabar :) yang TEGAR ya :))

    BalasHapus
  3. @miruza: hanya luapan emosi yang saya tuangkan dalam bentuk puisi-prosa

    @mbak wiwi: kata2nya mbak berambigu wkwk :D

    @kartika: iya saya akan tetap tegar karena saya punya tuhan

    @tante: hanya dikhianati nte, hehe, oh ya nte, kok ngefloood ya di komen blognya tante?

    BalasHapus
  4. mengekspresikan kekecewaan dengan sangat indah, lewat tulisan. :D

    BalasHapus
  5. wah kata-katanya menyentuh ya, teringat saya ma sahabatku yang hilang

    BalasHapus
  6. Gue gak ngerti puisi, tapi ini keren O.O

    BalasHapus
  7. hmmmm.... Gw suka curhat yg pake kata2 kayak gini. Sabar ya!

    BalasHapus
  8. bener2 pujangga akhir zaman..
    serius lo masih sma ?
    buset...dah..
    ngaku kalah gue kalo soal kata2 puitis dan agak bersastra kayak gini :D

    BalasHapus
  9. salit emang yak kalau dihianati
    gimna kalau kita pasrah
    so cool dah prosanya 8)

    BalasHapus
  10. siapa yang reha khianatin kamu..? ceritaa..cerita ame guee #asahgolok

    BalasHapus
  11. inilah hidup :)
    kadang sedih, kadang senang, kadang dihianati ..
    nyantai ajaa ..
    keep fighting Daka ! :D

    *nb : photo n tulisannya keren !!

    BalasHapus
  12. owaaaaa, dalem banget niiii... saya sukaaaa :D

    BalasHapus
  13. Dikhianati dalam persahabatan? Sungguh membuat kesal.

    BalasHapus
  14. hii salam kenal iya dari vira .. :)
    jangan lupa mapir keweb vira iya di http://www.rumahkiat.com/ vira mau berbagi pengalaman nih.:)
    wah bagus juga iya blog ka2 ... ^_^ good luck iya.....
    SALAM BLOGER INDONESIA..:)

    BalasHapus
  15. sumpah...salut abis ama loe
    kata" elo emang pujangga abis.

    gue sumpah gak nyangka juga kalo elo mash begitu belia untuk bsa ngukir kata" indah itu.
    sungguh berbakat..

    perjuangkan bakatmu kawan..

    BalasHapus

Silakan tulis komentar, saran, dan kritik di kolom bawah ini: